Seniman Batik Indonesia, Bayu Aria Ajarkan Teknik Pewarnaan Batik Kepada Anggota Pecinta Batik Indonesia dan Desainer Muda Venezuela

27 April 2014, Comments: 0

tantri kotak memakai ebatik blus kantor sogan batik cirebonSeniman Batik Indonesia, Bayu Aria Ajarkan Teknik Pewarnaan Batik Kepada Anggota Pecinta Batik Indonesia dan Desainer Muda Venezuela.Pada tanggal 29 Januari 2014, KBRI Caracas telah membentuk Klub Canthing yang beranggotakan para seniman batik Indonesia, kalangan fesyen, desainer dan pemerintah. Pembentukan Klub ini bertujuan untuk lebih meningkatkan kerjasama bilateral kedua negara dengan menggabungkan talenta pembatik muda Venezuela dan pembatik Indonesia mengenai teknik dan proses membatik. Pendirian Klub Canthing ini merupakan wadah untuk pelestarian dan pengembangan batik Indonesia di Venezuela.

Pada tanggal 29 Maret 2014, seniman batik asal Yogyakarta dan Ketua Yayasan Sidang Batik Online (SBO) yang juga pengajar batik di ISI Yogyakarta, Bayu Aria didaulat untuk mengajarkan mengenai batik secara komprehensif yakni langkah – langkah mendesain batik dan strategi pemasaran batik. Selanjutnya, ia memandu penyelenggaraan workshop batik guna memberikan pengetahuan dari hulu hingga hilir mengenai teknik merancang desain batik, teknik mencanting dan teknik pewarnaan batik kepada para seniman batik, fashionista dan desainer muda Venezuela.

Workshop batik terbagi menjadi 2 kelompok yakni kelompok dasar dan kelompok ahli yang terdiri dari para seniman batik Venezuela dan desainer muda alumni Institut mode Venezuela, Brivil. Workshop dimulai dengan proses mola dimana para anggota Klub Canthing melakukan pemolaan motif batik ke dalam kain putih Primisima berukuran 50 cm x 50 cm. Proses mola dilakukan dengan pensil.

Selanjutnya, para anggota melakukan proses nyanting/mbatik yakni proses pewarnaan dengan menggunakan canting. Canting kemudian dicelupkan pada lilin (malam) khusus untuk membatik yang telah dicairkan untuk menutup bagian – bagian yang tidak akan diberi warna. Kemudian, Bayu Aria memandu para anggota untuk melakukan pewarnaan batik dengan teknik kuas sehingga warna yang dihasilkan terlihat tiga dimensi dengan gradasi warna yang apik. Adapun warna yang disiapkan yakni biru, merah dan kuning dengan kombinasi warna dari ketiga warna dasar tersebut.

Tahap berikutnya yakni melapisi motif yang diwarnai tersebut dengan cairan penguat warna yang disebut dengan water glass. Sebagai tahap terakhir, para anggota melakukan proses nglorod yakni mencelupkan kain untuk membersihkan sisa-sisa lilin.

Para anggota sangat antusias dengan adanya workshop batik tersebut. Dari hasil karya batik yang dihasilkan oleh para desainer muda dan seniman batik terlihat bahwa kreatifitas mereka sangat tinggi dan memiliki kemampuan yang baik dalam melakukan kombinasi warna. Mereka juga menyampaikan bahwa mencanting merupakan suatu proses yang melatih kesabaran dan persistensi seperti halnya bermeditasi atau yoga. Antusiasme para undangan terlihat dari adanya keinginan untuk hadir kembali pada workshop ketiga Klub Chanting.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *